The Stoning of Soraya M.

SORAYA

Tangisnya menggema dari Kuhpayeh, daerah pergunungan Isfahan, di Iran. Tentu saja dalam nada yang terbit dari celah-celah dosa yang kabur dan kemudiannya diampunkan; dia menjadi perempuan yang tak punya suara, yang wujud dalam lingkungan masyarakat setempat yang penindas. Tetapi aneh, masyarakat yang sama sekelilingnya itu merasakan Tuhan ada bersama-sama mereka untuk sebuah kekerasan yang tak terbayangkan; katanya, mereka menjalankan suruhan Tuhan.

Tetapi sayang, tindak keras itu terlalu membabi-buta, dan yang merelakan mereka meneruskan sebuah pembunuhan itu bukan Tuhan, tetapi serigala syaitan yang muncul dalam diri pengatur-pengatur naratifnya.

Soraya Manutchehri, seorang ibu beranak tujuh; hanya dalam usia 35 tahun. Tahunnya 1980-an, pada waktu Iran tergesa-gesa mengangkat Tuhan dan meletakkannya sebagai simbol di atas sebuah negara; pemerintahan Shah Reza Pahlavi tumbang, dan kemahsyuran Revolusi Iran – yang diteraju oleh imam-iman besar dengan panji Islam – mengambil tempat dalam perjalanan sejarah Iran yang baru ketika itu. Tetapi, tak semuanya berjalan dengan harum dan peri kemanusiaan. Yang kebetulan berada dikedudukan penguasa, semua ghairah untuk menjalankan apa yang mereka yakin sebagai hukum Tuhan.

– Obscura, edisi sulung. Bakal terbit 2012.

Image

Percikan: Dari Kota Utara

II.

Hutan batunya tumbuh melulu. Bangunan CCTV yang mengangkang tanpa cukup kaki. Keghairahan membangunkan materialisme yang pernah kita saksikan dianut oleh negeri-negeri lain, yang melupakan terus keperluan untuk menyuntik roh-roh zat ke dalam kotanya. Dan, kota-kota konsumerisme seperti itu, kau dah aku tahu, tak banyak hal yang ada untuk ditawarkan kepada warganya sendiri; ia hanya untuk orang-orang datang yang singgah sekejap, menyedut manis dari tubuh kota, dan akan pergi selepas matahari jatuh. 

Percikan: Dari Kota Utara