Trishna

image

Freida Pinto sebagai Trishna.

Bagaimana, sebuah perasaan akan lahir? Tentu, tidak semata-mata hanya dengan perkataan. Tentang emosi yang mengalir, bagaimana?

Trishna, seorang gadis manis dengan keperibadian dari zaman yang lain; cuma yang tak difahamnya, adakah dia perlu mempertahankan perkara itu atau membiarkannya terlerai dan larut dalam perjalanan masa.

Trishna seperti memilih yang kedua. Tanpa sempat memahami banyak perkara penting yang melingkari persekitarannya. Cinta, jika menurut pendeta-pendeta tak bernama, boleh hadir dan bersarang dalam tubuh manusia dengan rupa yang pelbagai; membahagiakan atau mengerikan. Topengnya sama seperti wajah manusia yang berpura-pura dan bersungguh-sungguh menampilkan kemurnian yang plastik.

Di mana kita, Trishna? Oh, di Bombay. Sebelum itu kau bawakan Jaipur ke depan mukaku. Aku kasihankan kau. Dibelit oleh perasaan yang bertembungan; antara kasih cinta dan gesaan nafsu yang malu-malu. Kau menolak, tetapi pada lain waktu, menuruti juga. Kau sangsi, tapi belum sempat dilayani perasaan itu, kau jadi yakin kepada keraguan yang sama itu.

Dan episod kisahmu meninggalkan kesan yang lain macam. Di sisi yang lain, aku mengkagumi kecekalanmu dalam berdepan dengan asakan hidup. Kental, menurut teman lelakimu, adalah jerat yang sepatutnya mampu kau lepasi. Tetapi kau memilih tewas.

Berkali-kali kau mendepakan pahamu untuk menikmati kerancuan rasa hangat seksual yang memuncak. Ia memang bermula dengan berahi (seperti yang kau mahu), dengan naluri getir yang menyampaikan rasa syahwat yang nyaman, yang menggetarkan seluruh tubuhmu. Alangkah indah, kalau setiap kali itu yang akan didapatkan, bukan?

Tetapi, peralihan psikologi yang bersarang di dalam akal teman lelakimu tak dapat kau duga. Perlahan-lahan kekeliruan yang menyapa menimbus dirimu. Ranjang, tidak lagi kau nikmati. Cinta yang menurutmu sejak awal itu, sudah menjelma menjadi sesuatu yang menakutkan. Sedangkan itu bukan cinta lagi. Cuma kau yang terperangkap di dalam gigi-gigi tajam yang perlahan-lahan dibangunkan untuk kau diami.

Dari Kamasutra, bertanyalah dia kepadamu, tentang yang mana satu mewakili dirimu – kelompok perempuan yang boleh ditiduri. Dan itu menyentap perasaanmu, tetapi tetap dipendam. Dan seks tidak lagi menjadi sesuatu yang mencandui dirimu, bukan lagi sesuatu yang menjadi dambaanmu. Maka, aku melihat seekor raksasa dikejutkan dari dalam tubuhmu. Wajahmu yang manis itu tiba-tiba hilang serinya. Matamu, bundar menyinar, bertukar menjadi mata helang yang dingin.

Dan kau menjadi serigala, dengan setiap kelembutanmu. Tajam deriamu sekejap itu menjadi setajam mata pisau. Hatimu bukan lagi hati seorang gadis kampung yang murni. Ia dipalit dengan kekotoran tanpa kau sedari. Tetapi, tak ada yang akan menyalahkanmu. Malah, ramai yang akan bersimpati.

Lihat apa yang mampu kemodenan lakukan terhadap mereka yang menolak untuk memahami keperluannya; ia meruntuhkan nilai-nilai kemanusiaan tanpa rasa bersalah.

Semuanya bermula dan berakhir dengan akal. – HH.

*Trishna ialah sebuah filem yang disutradarai oleh Michael Winterbottom.

Advertisements
Trishna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s