Bayang: Jepun

image

Dari bayang-bayang yang meresahkan

Fotografi yang dilempar ke depan masyarakat selalu menjadi tempat untuk orang melaga ego. Terlalu dikenen-kenen untuk menjadi satu ruang yang didominasi oleh kerja-kerja komersil, yang cantik-cantik, gebang-gebang siapa yang lebih hebat dengan peranti-peranti teknologi kamera termaju, kemudian dengannya melahirkan dunia fantasi yang diciptakan untuk menghidupi subjek-subjek yang dipilih dengan sedikit tipu daya, untuk mencadangkan yang indah-indah. Banyak juga tanggapan terberong dan penafian tak lansgung tentang realiti yang terbit dari sisi seperti ini.

Memang, semua itu tiada salah. Tetapi hal-hal seperti itu jatuh berada di duduk letak di tingkat yang lain, yang bukan menjadi keutamaan dalam fotografi. Yang ingin dinyatakan ialah, masih ada sisi lain yang lebih menekan, bertujuan untuk menyabung kefahaman antara fotografi dan kehidupan, antara realiti dan imajinasi.

Corongnya ada, menghubungkan naluri kita dengan semua yang pada peringkat awal boleh saja dianggap tidak sempat difikirkan semasak mungkin. Tetapi ia, yang dimaksudkan jejak-jejak emosi dalam sesebuah foto, akan terpampang jelas di dalam setiap foto-foto yang lahir nanti; kepolosan hati, kejujuran dan kenaifan dari setiap kita yang hidup. Sebuah foto, seperti juga cermin, adalah pantulan terhadap diri kita sendiri; seseorang individu ataupun sesebuah bangsa. Sekurang-kurangnya, saya sendiri percayakan perkara ini.

Apa lagi ketika membicarakan tentang penerbitan buku-buku fotografi. Hampir pasti yang akan dipersembahkan itu dari materi-materi yang gah, dengan perbelanjaan yang besar-besar yang sudah tentu akan menjauhkan poket-poket kecil daripada menghampiri; untuk konteks Malaysia pula penerbitan buku-buku seperti ini walaupun ada, masih terlalu jauh terpinggir dari perhatian tengah, dan dilihat dalam cara pandang yang sama oleh kebanyakan orang – dengan imejan yang ‘cantik-cantik’ sahaja. Di permukaan semata. Superficial. Continue reading “Bayang: Jepun”

Bayang: Jepun