Mersing, Kuala Terengganu

18 Disember 2014, kami memulakan perjalanan santai. Tak ada matlamat terperinci, sekadar ingin menjejak kaki ke pekan-pekan yang sebelum ini sangat jarang kami lawati. Sebuah Isuzu D-Max V-Cross Safari, sehelai peta besar (GPS dalam kenderaan turut membantu), untuk lima hari berikutnya saya dan A berada di dalam kenderaan ini, untuk merayap tanpa terlalu memikirkan tujuan akhir setiap hari. Selain makanan, penemuan-penemuan penglihatan baru sangat mengujakan deria rasa yang biasanya kebas dengan rutin-rutin seharian. Ini sedikit catatan ringkas perjalanan itu.

1

Hujan turun, kadang-kadang gerimis dan berselang lebat. Perjalanan dari Melaka – selepas hidangan asam pedas yang gagal di Dataran Pahlawan – melalui jalan dalam menuju Muar lebih menarik; rumah-rumah orang Melaka banyak yang cantik-cantik rekabentuk dan ukirannya. Di dalam corong radio, album Mono yang terbaru berulang-ulang berkumandang. Sehingga tiba di jalan Pintasan Muar-Batu Pahat. Hujan yang terus-menerus memang membuatkan perut cepat keroncong.

2

Di Parit Bulat, singgah di warung mee bandung Kamisah. Pesan segelas kopi, tetapi tak tahu serbuk kopi yang mana satu dibancuhkan dalam gelas besar yang sampai di meja. Juga satu dua biji pau manis dan masin. A tak pernah cuba mee bandung di sini, jadi pesan yang ‘special’; empat udang yang sangat besar sudah cukup menggiurkan. Tiga bungkus untuk dibawa balik; kami menumpang rumah teman di Senggarang malam nanti.

Continue reading “Mersing, Kuala Terengganu”

Advertisements
Mersing, Kuala Terengganu