Belajar membuat inti kacang merah dari An

1461984719708

I.

Ok, kita santai sikitlah. Dalam satu sembang-sembang pada sebuah petang, atau malam, atau entah bila, timbul pertanyaan tentang mengapa D tak berapa boleh ‘masuk’ nak baca buku-buku yang diterbitkan oleh penulis atau penerbit muda yang ada sekarang. Jawapannya terus lagi terang; terlalu banyak salah eja (atau memang tak pandai mengeja?) – typo bersepah dan kerja sambil lewa.

Ini mungkin hal remeh, tapi remeh yang membawa kepada malapetaka yang lebih besar. Ia berkait hal budaya kerja. Ini juga bersangkutan dengan disiplin dan sikap. Hal-hal ini tak perlu bising-bising dilaung, cukup dengan kerja-kerja yang dibuat bercakap bagi dirinya sendiri.

Kata D lagi, jangan jadi orang yang kuat menyalak, tapi kualiti kerja sendiri hancur ke laut. Itu pun tak boleh faham, ada hati nak jadi jagoan. Terjemahan lintang-pukang terkangkang (orang lain tak kata apa sebab nak jaga hati, kot?), menulis macam puaka tak reti mengeja. “Bajet-bajet cool. Itu belum masuk bab idea; apa benda yang depa angkat?” Marah betul dia.

Entah buku apa yang dia terbaca awalnya, sampai jadi sasau macam itu sekali. Saya sebaliknya tak tahan ketawa, berdekah-dekah. Teh ais dalam gelas sudah habis. Ais beku lama tadi meruap jadi air, basah mengalir ke bucu meja, menitik terkena seluar. Ular kalau nak salin kulit, dia akan tunggu kulit baru matang dulu. Kalau tak, dia nak salin apa? “Bogel lah dia!” Gelak bertambah gegak, nasib tak ada orang simbah air sirap.

Dan itulah sialnya kita ini; berghairah dengan bayang-bayang. Kelaparan mendorong kita berbuat kebodohan dan mahu cepat kenyang untuk kemudiannya terbengkalai. Padahal yang patut berlaku adalah yang sebaliknya; ikhtiar untuk mencari yang utuh, kerana perjalanan di depan masih sangat panjang untuk sekadar perut diisi sekali sahaja. Pokoknya, melakukan kerja jangan asal-asalan.

Baca catatan penuh…

Belajar membuat inti kacang merah dari An