Bicara sama U-Wei

Uwei-1WEB

Tengah hari Sabtu yang mula membasah. Selepas sepinggan nasi putih dan ayam goreng (tak lupa juga milo ais) di Petaling Jaya, kami menyusur ke perut ibukota. Di Jalan Tunku Abdul Rahman, panjat dengan lif ke tingkat sembilan di sebuah bangunan baru dan berbual tentang pelbagai hal bersama U-wei Hajisaari; tentang Hanyut dan impiannya untuk melepasi tahap lain sebagai seorang pengarah filem, tentang sepucuk surat kepada Ryuichi Sakamoto yang dikirim dan harapan yang terputus setelah tsunami Mac 2011 datang membadai Sendai, tentang mengapa memilih Almayer’s Folly sebagai landasan, tentang sastera Melayu dan pertemuan dengan Pak Sako, tentang cetak-biru perfileman Malaysia a la Finas yang sudah dibuktikan gagal, tentang keperluan artis untuk menjadi mandiri, tentang Sasterawan Negara yang tak dikenal orang (dan apa yang mereka tulis?), tentang bahasa, tentang-tentang-tentang. Sebuah bual-bicara yang menjadi; semakin hangat, dari duduk dibawa ke berdiri dan bersilat. “Saya sudah melepasi tahap membuat filem yang sekadar untuk menepati harapan orang. Hanyut mungkin filem terbaik pernah saya hasilkan, setakat ini.” Dan, akan ada filem lain selepas itu.

Advertisements
Bicara sama U-Wei