Berehat Di Sisi Paus – Kumpulan sajak terbaru terbitan Obscura, oleh Zahid M. Naser

berehatdisisipaus-2

Memperkenalkan, sebuah terbitan terbaru Obscura; Berehat Di Sisi Paus, sebuah kumpulan sajak oleh Zahid M. Naser. Kini di dalam peringkat akhir kerja-kerja pra-penerbitan dan bakal diterbitkan dan dijual bermula Oktober nanti.

Menghimpunkan hampir 70 buah sajak yang terbit dari latar yang kebanyakannya dari Timur Tengah, ia juga merupakan sebuah naratif dalam imajinasi terkait satu di antara semuanya.

Turut disertakan ialah sebuah esei iringan oleh Al-Mustaqeem M Radhi. Sedikit cuplikannya diturunkan di sini;

“Selama ini saya menjangka bahawa Timur Tengah hanya mampu melahirkan Cinta Dari Balik Purdah, Kasihku Tumpah Di Sungai Nil atau Ke Nerakalah Janggut Firaun, selain bait-bait yang direncahi kalimat Arab. Sama sekali saya tidak menduga bahawa akan pernah lahir Paus dari sana.”

Maklumat lanjut berkaitan judul ini akan dimaklumkan kelak.

 

Berehat Di Sisi Paus – Kumpulan sajak terbaru terbitan Obscura, oleh Zahid M. Naser

Belajar membuat inti kacang merah dari An

1461984719708

I.

Ok, kita santai sikitlah. Dalam satu sembang-sembang pada sebuah petang, atau malam, atau entah bila, timbul pertanyaan tentang mengapa D tak berapa boleh ‘masuk’ nak baca buku-buku yang diterbitkan oleh penulis atau penerbit muda yang ada sekarang. Jawapannya terus lagi terang; terlalu banyak salah eja (atau memang tak pandai mengeja?) – typo bersepah dan kerja sambil lewa.

Ini mungkin hal remeh, tapi remeh yang membawa kepada malapetaka yang lebih besar. Ia berkait hal budaya kerja. Ini juga bersangkutan dengan disiplin dan sikap. Hal-hal ini tak perlu bising-bising dilaung, cukup dengan kerja-kerja yang dibuat bercakap bagi dirinya sendiri.

Kata D lagi, jangan jadi orang yang kuat menyalak, tapi kualiti kerja sendiri hancur ke laut. Itu pun tak boleh faham, ada hati nak jadi jagoan. Terjemahan lintang-pukang terkangkang (orang lain tak kata apa sebab nak jaga hati, kot?), menulis macam puaka tak reti mengeja. “Bajet-bajet cool. Itu belum masuk bab idea; apa benda yang depa angkat?” Marah betul dia.

Entah buku apa yang dia terbaca awalnya, sampai jadi sasau macam itu sekali. Saya sebaliknya tak tahan ketawa, berdekah-dekah. Teh ais dalam gelas sudah habis. Ais beku lama tadi meruap jadi air, basah mengalir ke bucu meja, menitik terkena seluar. Ular kalau nak salin kulit, dia akan tunggu kulit baru matang dulu. Kalau tak, dia nak salin apa? “Bogel lah dia!” Gelak bertambah gegak, nasib tak ada orang simbah air sirap.

Dan itulah sialnya kita ini; berghairah dengan bayang-bayang. Kelaparan mendorong kita berbuat kebodohan dan mahu cepat kenyang untuk kemudiannya terbengkalai. Padahal yang patut berlaku adalah yang sebaliknya; ikhtiar untuk mencari yang utuh, kerana perjalanan di depan masih sangat panjang untuk sekadar perut diisi sekali sahaja. Pokoknya, melakukan kerja jangan asal-asalan.

Baca catatan penuh…

Belajar membuat inti kacang merah dari An

KECURANGAN – JACK GILBERT

Si perempuan tak pernah mati ketika si lelaki bertemunya.
Mereka makan mee untuk sarapan seperti biasa.
Untuk sebelas tahun si lelaki menyangka bahawa ia adalah sungai
di dasar mindanya yang bermimpi.
Kini dia tahu si perempuan hidup di dalam dirinya,
ketika angin adakalanya kelihatan
di dalam pokok. Ketika bunga-bunga ros dan rhubarb
ada di taman dan kemudiannya tidak.
Abu si perempuan ada di tepi laut di Kamakura.
Wajah dan rambut dan tubuh manisnya masih
di dalam vila usang di atas gunung tempat
dia tinggal sepanjang musim panas. Mereka tidur
di atas lantai selama sebelas tahun.
Tetapi kini si perempuan datang semakin kurang dan kurang.

 

– diterjemah oleh Hafiz Hamzah, 26 Julai 2016. Dari kumpulan sajak Refusing Heaven (2005).

KECURANGAN – JACK GILBERT

AKU MERINDUI IBUKU – LEONARD COHEN

Aku ingin membawanya ke India
Dan membelikannya
Emas serta permata
Aku ingin mendengar keluhnya
Untuk si miskin di jalanan
Dan mengkagumi
Kekelabuan tiada ampun
Laut Arab
Dia betul di dalam semua perkara
Termasuk gitar dunguku
Dan ke mana ia telah membawaku
Dia akan menjadikan semuanya masuk akal
Bendera-bendera dari kain kapas
Kesedihan sebuah pelabuhan
Pintu-pintu gerbang zaman silam
Dia akan mengusap kepalaku yang kecil
Dan merahmati laguku yang kotor

 

– diterjemahkan oleh Hafiz Hamzah, 26 Julai 2016.

AKU MERINDUI IBUKU – LEONARD COHEN